Kembara PhD – Tukang Cuci di Waktu Malam

Tukang Cuci Di Waktu MalamMenjelang 2007, saya dikurniakan anak kedua, dan tugasan baru menanti saya sebagai tukang cuci. Kalau sebelum ini saya perlu bertugas di waktu awal pagi, kini saya perlu bertugas di waktu malam selepas waktu bekerja.

Saya dipasangkan dengan seorang wanita dalam lingkungan umur 50-an. Berkaca mata, rambutnya sudah putih keseluruhannya, dan dia berbangsa Welsh. Sudah menjadi kebiasaan, golongan makcik ini memang peramah dan banyak ceritanya. Melaluinya, baru saya tahu yang bahasa ibunda Wales ialah Welsh, dan bahasa keduanya barulah bahasa Inggeris. Mujurlah dia tidak bercakap Welsh dengan saya, walaupun kadang-kadang saya kurang faham loghat bahasa Inggerisnya.

Continue reading →

Kembara PhD – Tukang Cuci di Waktu Pagi

Tukang Cuci di Waktu PagiSewaktu saya masih dalam tahun pertama pengajian, saya mengalami sedikit masalah kewangan. Duit biasiswa yang diberikan tidak mencukupi untuk sara hidup. Pada ketika itu, kami cuma dapat GBP800 sahaja untuk bayar sewa rumah, bil-bil dan beli barangan dapur. Kami tidak pergi melancong ke mana-mana. Sungguhpun begitu, ia masih tidak cukup, akaun bank sentiasa negatif.

Berdasarkan pengalaman saya belajar di London, saya kira sudah sampai masanya saya berkecimpung sekali lagi dalam profesion saya yang dulu, iaitu menjadi tukang cuci. Kalau dulu saya menjadi tukang cuci di kediaman pelajar/pelancong, kali ini pengalamannya berbeza.

Continue reading →